Umum  

Cara Membuat Trading Journal Cryptocurrency

Cara membuat trading journal cryptocurrency
sumber foto: www.Freepik.com

Seremonia.id – Bagi Anda yang belum tahu apa itu trading journal, bisa membacanya terlebih dahulu di artikel yang berjudul ‘Apa Itu Trading Journal‘. Pada artikel kali ini, pembahasan mengenai cara membuat trading journal yang akan dikupas secara detail.

Setiap aplikasi spreadsheet seperti Microsoft Excel atau Google Sheets di mana Anda mencatat perdagangan Anda yang sebenarnya dan dokumen tertulis seperti Microsoft Word atau Google Docs untuk menambahkan pemikiran Anda dapat digunakan untuk membuat jurnal perdagangan.

Anda juga dapat mulai menggunakan template jurnal perdagangan gratis seperti yang disiapkan oleh Binance untuk membedakan antara strategi perdagangan yang dapat dihindari dan yang menguntungkan.

Journal Template

Terlepas dari template apa yang Anda gunakan, pastikan Anda memiliki semua kolom yang diperlukan terkait dengan setiap perdagangan. Selain itu, Anda dapat mengambil tangkapan layar dari grafik perdagangan yang telah Anda ikuti dan menghubungkannya ke perdagangan yang sesuai pada lembar untuk membuat jurnal lebih efektif.

Baca juga  Setelah 4 Tahun, Jepang Hadirkan Kembali ATM Kripto Pertamanya

Mari kita pahami kolom apa yang harus Anda tambahkan ke spreadsheet saat membuat jurnal perdagangan:

1. Instrument

Tambahkan instrumen keuangan yang telah Anda perdagangkan, termasuk platform yang dipilih; misalnya, Bitcoin (BTC) di Coinbase.

2. Tanggal dan Waktu

Tambahkan faktor waktu dan tanggal tertentu yang memungkinkan Anda terlibat dalam perdagangan tertentu. Misalnya, saya membeli Cardano (ADA), senilai $1.000, selama jeda perdagangan tengah hari ketika ADA tersedia dengan harga lebih rendah pada pukul 1:00 siang. Selama jeda, nilai kripto sering menurun karena sebagian besar berita terkemuka telah dilaporkan pada siang hari.

3. Arah perdagangan (long/short)

Catat posisi short atau long Anda untuk menilai kembali strategi trading Anda. Dengan mengambil posisi long, investor mendapatkan eksposur terhadap cryptocurrency dengan harapan harga akan naik di masa depan, memungkinkan mereka untuk dijual untuk mendapatkan keuntungan.

Baca juga  KETIKA HIDUP KAMU DITERPA BANYAK MASALAH | Motivasi Merry | Merry Riana

Di sisi lain, ketika investor menjual cryptocurrency “short”, mereka meminjamnya dan menjualnya pada kurs pasar yang sedang berlangsung. Ketika nilai aset menurun, investor membelinya dengan harga diskon, membayar kembali mata uang kripto yang dipinjam dan menyimpan selisihnya sebagai keuntungan.

4. Harga masuk, harga keluar, dan stop loss
Harga masuk adalah harga di mana Anda memulai perdagangan. Harga keluar adalah nilai di mana Anda keluar dari perdagangan itu. Investor dapat membuat perintah stop-loss dalam perdagangan untuk secara otomatis menempatkan pesanan jual ketika dan jika harga terendah di mana mereka siap untuk menjual aset tercapai. Catat semua metrik ini dalam jurnal perdagangan Anda.

5. Ukuran perdagangan
Untuk memahami seberapa besar risiko yang Anda ambil terkait perdagangan tertentu, harap catat “jumlah yang dapat diperdagangkan” Anda di jurnal. Misalnya, Anda mempertaruhkan 70% dari jumlah yang dapat diperdagangkan pada satu perdagangan jika jumlah yang dapat diperdagangkan adalah $200 dan Anda mengayunkan perdagangan di ADA dengan $170.

Baca juga  Indeks Pengalaman Pelanggan OVO Tertinggi di Kategori Pembayaran Digital

6. Laba rugi
Sangat penting untuk mencatat hasil perdagangan Anda, baik untung atau rugi, untuk memahami apa yang terbaik untuk Anda dan apa yang tidak.

7. Catatan
Seperti yang disebutkan, tambahkan pemikiran/catatan Anda di Microsoft Word atau Google Documents untuk merenungkan mengapa Anda memilih ukuran atau strategi perdagangan tertentu. Ingatlah bahwa faktor kualitatif sama pentingnya dengan faktor kuantitatif.