Survei SAP: UKM Mengutamakan Kepercayaan dalam Memilh Mitra Teknologi

44

Jakarta, 17 November 2017 – Sebuah studi yang dirilis SAP (NYSE: SAP) hari ini menunjukan bahwa tiga dari empat usaha kecil dan menengah (UKM) tidak hanya menganggap vendor teknologi dan IT-nya sebagai sumber daya eksternal, tetapi juga merupakan faktor vital bagi kemajuan bisnis.

Semakin banyak vendor teknologi yang digunakan oleh para pemimpin bisnis untuk konsultasi (76 persen), untuk wawasan dan saran (79 persen) dan untuk mengantisipasi kebutuhan dan risiko (76 persen).

SAP Business Partnership Study*, yang menyurvei 300 UKM di Amerika Serikat dan 300 di Jerman, mengeksplorasi faktor emosional dan intelektual yang mendorong kemitraan ini. Sifat-sifatnya mirip dengan apa yang diharapkan dalam hubungan pribadi: lebih dari tiga perempat (80 persen) pemimpin bisnis yang disurvei mengatakan kepercayaan dan kecocokan budaya lebih penting daripada penghematan biaya.

“Kami berada di tengah perubahan masyarakat yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang menimbulkan peluang dan tantangan luar biasa bagi para pemimpin bisnis saat ini,” ujar Rodolpho Cardenuto, President, Global Channels & General Business, SAP. “Di lingkungan ini, kepercayaan dan saling menghormati budaya adalah yang penting. Kedua hal tersebut merupakan fondasi dari semua hubungan bisnis yang sukses. Kami telah melihat hal-hal menakjubkan yang bisa terjadi bila kualitas ini dipupuk dan dikembangkan, ” tambahnya.

Sorotan penting lainnya dari penelitian ini meliputi:

• Hampir tiga pertiga (74 persen) responden A.S. mengatakan bahwa bisnis mereka bertekad terus mempertahankan kemitraan TI dan teknologi mereka dalam jangka panjang. Mereka mengatakan bahwa investasi pada mitra yang terpercaya lebih penting bagi pertumbuhan bisnis daripada berinvestasi pada teknologi itu sendiri.

• Peserta mengutarakan bahwa kolaborasi (70 persen), kejujuran (81 persen) dan komunikasi terbuka (78 persen) tentang apa dan tidak berfungsi sebagai faktor penting dalam memilih mitra TI atau teknologi untuk berbisnis.

• Lebih dari tiga perempat (Amerika Serikat 81 persen; Jerman 77 persen) responden merasa bahwa hubungan bisnis yang sukses membantu memfasilitasi pertukaran pengetahuan dan pembelajaran.

“Hasil survei ini menunjukkan bahwa saat ini, UKM mengubah cara mereka mengukur tingkat pengembalian investasi,” kata Dr. Avan Jassawalla, profesor manajemen, Universitas Negeri New York di Geneseo. “Mereka sekarang mencari mitra teknologi daripada sekadar penyedia layanan teknologi. Untuk memastikan hubungan jangka panjang ini mengarah pada pertumbuhan baik secara teknologi dan budaya, vendor harus menjadi orang yang tidak hanya terampil dalam teknologi, namun juga cerdas dalam keterampilan interpersonal,” tutup Dr. Avan.
Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi SAP News Center. Ikuti SAP di Twitter pada @sapnews.

Tentang SAP

Selaku pemimpin pasar dalam perangkat lunak aplikasi enterprise, SAP (NYSE: SAP) membantu perusahaan dari semua ukuran dan industri berjalan lebih baik. Dari kantor ke ruang rapat, gudang ke etalase, desktop ke perangkat mobile – SAP memberdayakan masyarakat dan organisasi untuk bekerjasama dengan lebih efisien dan menggunakan wawasan bisnis dengan lebih efektif untuk tetap berada di depan kancah persaingan. Aplikasi dan layanan SAP memungkinkan lebih dari 355.000 pelanggan untuk beroperasi secara menguntungkan, beradaptasi terus-menerus, dan tumbuh berkelanjutan. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.sap.com.

Survei Studi Kemitraan Bisnis SAP dilakukan secara online oleh Research Now atas nama SAP pada bulan Oktober 2017 dan terdiri dari umpan balik dari 300 pengambil keputusan TI dari UKM (100-4.999 karyawan) di Amerika Serikat dan 300 di Jerman. Perusahaan yang disurvei mewakili berbagai industri, termasuk jasa profesional, barang barang konsumsi, ritel, grosir dan manufaktur. Semua analisis dilakukan oleh FH Global Intelligence.

Pernyataan Berwawasan ke Depan SAP

Setiap pernyataan yang terkandung dalam dokumen ini yang bukan fakta sejarah adalah pernyataan berwawasan ke depan sebagaimana didefinisikan dalam Undang-Undang Reformasi Litigasi Sekuritas Swasta AS tahun 1995. Kata-kata seperti “antisipasi,” “percaya,” “perkiraan,” “harapkan,” “ramalan , “” Bermaksud, “” boleh, “” merencanakan, “” memproyeksikan, “” memprediksi, “” harus “dan” akan “dan ungkapan serupa yang terkait dengan SAP dimaksudkan untuk mengidentifikasi pernyataan berwawasan ke depan tersebut. SAP tidak berkewajiban memperbarui atau merevisi pernyataan berwawasan ke depan. Semua pernyataan berwawasan ke depan tunduk pada berbagai risiko dan ketidakpastian yang dapat menyebabkan hasil aktual berbeda secara material dari ekspektasi Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil keuangan SAP di masa depan dibahas lebih lengkap dalam pengarsipan SAP dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (“SEC”) , termasuk Laporan Tahunan terbaru SAP pada formulir 20-F yang diajukan ke SEC. Pembaca diperingatkan untuk tidak menempatkan ketergantungan yang tidak semestinya pada pernyataan berwawasan ke depan ini, yang hanya berbicara mengenai tanggal mereka.