Setelah 4 Tahun, Jepang Hadirkan Kembali ATM Kripto Pertamanya

Setelah 4 Tahun, Jepang Hadirkan Kembali ATM Kripto Pertamanya

Seremonia.id – ATM Crypto atau BTM sesuai terminologi lokal, kembali ke Jepang setelah jeda empat tahun yang panjang.

Perusahaan pertukaran crypto lokal Gaia Co., Ltd mengumumkan pada 2 Agustus bahwa mereka akan segera meluncurkan BTM yang mendukung Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Bitcoin Cash (BCH), dan Litecoin (LTC).

Meskipun ATM Bitcoin telah memulai debutnya di Tokyo pada awal tahun 2014, negara tersebut belum pernah melihat ATM aset digital aktif sejak musim dingin kripto tahun 2018 yang melihat pertukaran lokal Coincheck diretas sebesar $ 530 juta, membuat sektor lokal bertekuk lutut dan menurunkan minat. di ATM kripto.

Awalnya, BTM akan dipasang di lokasi di Tokyo dan Osaka, tetapi perusahaan telah menguraikan rencana untuk mendirikan 50 BTM di seluruh negeri dalam 12 bulan ke depan. Perusahaan berharap dapat meningkatkan basis terpasang menjadi 130 BTM dalam tiga tahun ke depan.

Baca juga  ZTE Luncurkan Rangkaian Produk dan Solusi 5G Terbaru di MWC 2022

BTM akan memungkinkan pengguna untuk menarik maksimal $747 (100.000 yen) per transaksi, dengan batas penarikan maksimal $2.243 (300.000 yen) per hari. Penarikan terbatas adalah bagian dari langkah-langkah kepatuhan anti pencucian uang.

Menurut laporan 3 Agustus dari outlet media lokal Mainichi Shimbun, perpindahan dari Gaia akan menandai pertama kalinya sebuah perusahaan kripto yang terdaftar secara lokal memasang ATM kripto di Jepang.

Untuk menarik dana dari BTM, pengguna harus mendaftar ke perusahaan untuk mendapatkan kartu khusus yang memberi mereka akses untuk melakukannya. Setelah disetujui, pengguna dapat mengirim aset kripto ke BTM melalui smartphone dan kemudian menarik jumlah uang tunai dalam yen.

BTM akan membantu mempercepat proses penarikan saat ini di negara yang sering membutuhkan beberapa hari untuk mentransfer dana dari pertukaran ke rekening bank lokal, outlet berbahasa Jepang mencatat.

Baca juga  UKDW Tambah Guru Besar di Bidang Ilmu Teologi

Pemunculan kembali minat kripto?

Peretasan Coincheck, bersama dengan peretasan senilai $500 juta pada pertukaran crypto Mt.Gox pada tahun 2014 akhirnya mengakibatkan pemerintah memilih pendekatan lepas tangan dengan menugaskan pengawasan ke badan pengatur mandiri, Japan Virtual Currency Exchange Association (JVCEA).

Namun, tampaknya pemerintah memiliki minat baru untuk membantu pasar menjadi makmur tahun ini.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya pada bulan Juli, Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA) memberi JVCEA “peringatan keras” untuk mempercepat peluncuran regulasi AML.

Sementara itu, Perdana Menteri Fumio Kishida juga meminta entitas untuk mempercepat proses penyaringan yang panjang untuk aplikasi daftar aset digital baru dari bursa lokal.

Bulan lalu Cointelegraph melaporkan bahwa Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri (METI) membuka Kantor Kebijakan Web3 di Sekretariat Menteri. Entitas yang baru didirikan akan bekerja untuk mengembangkan lingkungan bisnis yang inovatif untuk perusahaan Web3, bersama dengan peluncuran peraturan untuk mendukung sektor ini.

Baca juga  vivo Y75 5G Sediakan 5 Fitur yang Dapat Dimaksimalkan Untuk Hiburan dan Produktivitas