Pertumbuhan PDB Indonesia Kalahkan Perkiraan di Triwulan ke 2, Tercepat Dalam Setahun

sumber: Reuters

Seremonia.id – Pertumbuhan ekonomi Indonesia dipercepat pada kuartal April-Juni di tengah ledakan ekspor yang didorong oleh kenaikan harga komoditas, data resmi menunjukkan pada hari Jumat, tetapi pengetatan moneter, kenaikan inflasi dan risiko resesi global mengancam prospek.

Produk domestik bruto (PDB) kuartal kedua naik 5,44% dibandingkan tahun sebelumnya, menunjukkan tingkat pertumbuhan tercepat dalam setahun, menurut data Badan Pusat Statistik. Itu mengalahkan perkiraan median kenaikan 5,17% dalam jajak pendapat Reuters dan pertumbuhan tahunan 5,01% kuartal pertama.

Ekspor meningkat hampir 20% setiap tahun, meningkat dari 16,22% pada kuartal sebelumnya, yang oleh biro statistik disebut “mengesankan”.

Konsumsi rumah tangga, yang menyumbang lebih dari setengah PDB, pulih lebih lanjut setelah pencabutan pembatasan COVID-19, dengan perayaan Idul Fitri pada Mei memberikan dorongan lebih lanjut. Namun, investasi melambat.

Baca juga  Ramaikan Tahun 2021 Dengan Rangkaian Inovasi Serta Kemitraan Strategis Berskala Global Bersama Vivo

Secara sektoral, industri makanan dan minuman, pertambangan, konstruksi dan transportasi serta pergudangan tumbuh lebih cepat dibandingkan periode sebelumnya.

Namun, bank sentral Indonesia mengatakan bulan lalu kenaikan PDB 2022 setahun penuh dari 2021 akan berada di ujung bawah kisaran 4,5% hingga 5,3%. Ini sebelumnya memperkirakan pertumbuhan di tengah kisaran itu.

Dalam menurunkan perkiraannya, dikatakan perlambatan ekonomi global akan menghambat ekspor dan kenaikan inflasi di dalam negeri akan memperlambat laju pemulihan konsumsi.

Harga konsumen pada bulan Juli naik 4,94% pada tahun sebelumnya, menandai inflasi tertinggi dalam tujuh tahun dan mendorong seruan para ekonom agar Bank Indonesia menaikkan suku bunga dari posisi terendah di era pandemi.

Baca juga  BSI Berhasil di Nobatkan Sebagai The World’s Best Banks 2021