Huawei Dukung Lemhannas RI Perkuat Kerja Sama Pengembangan SDM di Bidang TIK

[Jakarta, Indonesia, 19 Januari 2023] – Perkembangan Era Digital saat ini telah menghadirkan ketahanan digital menjadi salah satu dimensi dalam pertahanan keamanan. Untuk mengatasi berbagai tantangan terhadap ketahanan digital di masa depan, Indonesia perlu memperkuat ketahanan digital melalui pembangunan infrastruktur dan peningkatan literasi digital melalui kolaborasi sinergi antar seluruh pemangku kepentingan.

Hal tersebut menjadi latar belakang Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) menggandeng Huawei sebagai mitra strategis dalam memperkuat infrastruktur serta literasi digital melalui penandatanganan Nota Kesepahaman baru-baru ini di Jakarta, Kamis (12/1). Nota Kesepahaman ditandatangani oleh oleh Andi Widjajanto, Gubernur Lembaga Ketahanan Nasional RI (Lemhannas RI) dan James Sun, Vice President, Director of the Board, Business Environment, Huawei Indonesia. Kerja sama tersebut diperkuat dengan kunjungan Gubernur Lemhannas RI, Andi Widjajanto, ke Huawei Innovation Center, Jakarta, Selasa (17/1) sebagai tindak lanjut untuk mendiskusikan langkah-langkah konkret penguatan kolaborasi.

Kerjasama antara Huawei dan Lemhannas akan berlangsung selama dua tahun mencakup, antara lain pelatihan literasi digital dan TIK, perencanaan dan penyediaan ekosistem dan transformasi digital, serta konsultasi dalam rangka kerja sama pengembangan TIK di Indonesia dengan tetap mengutamakan good governance.

Gubernur Lemhannas RI, Andi Widjajanto mengatakan bahwa transformasi digital menjadi salah satu amanat penting dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). Namun, untuk mencapai transformasi digital maka pembangunan harus dilakukan beriringan baik pengembangan infrastruktur digital ke wilayah-wilayah terpencil, dan peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) khususnya aspek literasi digital. Sinergi antara Lemhannas RI dengan Huawei, diharapkan juga dapat menjadi langkah bersama dalam memperkuat wawasan kebangsaan.

Baca juga  Kemendagri Cepat Meningkatkan Kinerja Keterbukaan Informasi Publik

“Hal tersebut merupakan prasyarat mutlak dalam membangun SDM Indonesia yang berkualitas, berdaya saing tinggi serta memiliki karakter kebangsaan yang mampu memperkuat kebangsaan Indonesia dan mewujudkan Indonesia maju di 30 tahun ke depan. Kunjungan Lemhannas RI ke Huawei Innovation Center menggarisbawahi komitmen kedua pihak terhadap peningkatan SDM pada bidang teknologi informasi dan komunikasi (TIK) di Indonesia.” ujar Andi Widjajanto.

Sementara itu, Vice President, Director of the Board, Business Environment, Huawei Indonesia, James Sun menjelaskan bahwa kerjasama ini akan mengukuhkan komitmen bersama antara Huawei Indonesia dan Lemhannas untuk mengembangkan kapasitas sumber daya manusia guna mempercepat transformasi digital di Indonesia sesuai amanat Presiden Jokowi.

Baca juga  TP. PKK Kab. Asahan Raih Juara I Lomba IVA Test Tingkat Nasional

“Huawei merasa sangat terhormat dapat menjadi salah satu mitra strategis Lemhannas untuk berbagi keahlian dan pengetahuan kami di bidang teknologi digital. Kami percaya literasi digital dan teknologi digital berperan penting dalam mendorong pembangunan berkelanjutan ekonomi digital Indonesia ke depan,” jelas James.

Pada saat kunjungan industri Lemhannas RI ke Huawei Innovation Center, Jakarta, Selasa (17/1), Andi Widjajanto mengatakan, “Lemhannas RI berharap kerja sama yang sudah berjalan ini dapat ditingkatkan dan diperluas, mengingat Indonesia masih berkewajiban untuk menguasai bidang siber agar tidak terlena oleh kemajuan di bidang teknologi informasi yang terus bertransformasi dan mentransformasikan kehidupan kita secara drastis,” imbuhnya.

Selain menggandeng Huawei, Lemhannas juga telah melaksanakan penandatanganan MoU serentak dengan 21 institusi lainnya yang melibatkan sejumlah pemangku kepentingan, pelaku industri, akademisi dan lembaga pemerintah untuk menegaskan kembali keseriusan Lemhannas dalam menjalin kerjasama dengan berbagai pihak. Huawei menjadi satu-satunya perusahaan TIK multinasional yang digandeng Lemhannas.

“Setelah ini yang harus kita kuatkan adalah network-nya, kalau dalam bahasa inggris diterjemahkan itu bagus, jejaring yang bekerja, net and work. Tidak hanya sekedar menggambar jejaringnya tapi bagaimana membuat jejaring itu bekerja. Misalnya di sini ada Huawei, bagaimana Huawei juga dapat berjejaring dan menjalin kolaborasi dengan beberapa institusi yang hadir di tempat ini,” ujar Andi Widjajanto, dalam pidatonya, dikutip Kamis (12/1).

Baca juga  TEI 2018, RI-Mesir Bukukan Kontrak Dagang USD 67,5 Juta

Selama lebih dari 22 tahun, Huawei tetap memegang teguh komitmen berkelanjutannya ‘Huawei I DO’, salah satunya adalah dengan terus mendukung pertumbuhan ekonomi dan kemajuan bangsa. Sebagai bagian dari komitmen “I Do” Collaborate, Huawei membagikan pengalaman dan keahlian dalam berbagai teknologi TIK mutakhir untuk memastikan Indonesia tetap berjalan di jalur yang aman dalam percepatan digitalisasi. Penguatan ekosistem digital utamanya dilakukan Huawei melalui program penyiapan 100 ribu talenta digital Indonesia dalam kurun 5 tahun dan sekarang ini telah mencapai lebih dari 73 ribu penerima manfaat.

Penulis: Luthfan Wira Alfiqri