Umum  

Dunia Mencari Perempuan yang Bertindak untuk Perdamaian

(SEOUL) Perdamaian dunia tidak tercapai dengan hanya berharap dan menunggu. “Dunia sedang mencari perempuan yang bertindak untuk perdamaian.”

Hal itu mengemuka pada acara Peringatan ke-4 Hari Perdamaian Perempuan Internasional 26 April. Ini adalah peringatan sejak tanggal 26 April 2019, saat International Women’s Peace Group (IWPG) menetapkan tanggal tersebut sebagai Hari Perdamaian Perempuan Internasional.

Tujuannya untuk mengumpulkan hati para perempuan di seluruh dunia yang mengharapkan perdamaian dan merayakan 26 April sebagai hari perdamaian abadi. “Tanggal 26 April adalah hari ketika hati para perempuan berwawasan ke depan yang membawa perdamaian yang sangat dibutuhkan dunia berkumpul menjadi satu, dan ini adalah hari yang akan diperingati selamanya oleh generasi mendatang,” kata Ketua IWPG Hyun Sook Yoon.

Peringatan Tahunan ke-4, ‘Hari Perdamaian Perempuan Internasional’ diadakan dengan tema ‘Penguatan Kemitraan Global Perempuan untuk Perdamaian Berkelanjutan’ dan dipersiapkan menjadi kesempatan bersejarah untuk mewartakan ‘Deklarasi Perdamaian Perempuan Internasional’.

Seperti diketahui, IWPG, tuan rumah dan penyelenggara acara ini, terdaftar di DGC PBB (Departemen Komunikasi Global) dan telah menerima status konsultatif khusus dari ECOSOC PBB (Dewan Ekonomi dan Sosial). Didirikan pada Maret 2013 dengan kantor pusat di Korea Selatan dan 110 cabang dan 500 organisasi koperasi di seluruh dunia.

Untuk mengakhiri perang dan mewujudkan perdamaian yang berkelanjutan, IWPG telah melakukan 32 Tur Perdamaian dengan organisasi koperasinya, HWPL. IWPG menegaskan bahwa Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang, yang diproklamirkan oleh HWPL, adalah jawaban terobosan yang dapat melembagakan perdamaian, dan telah menerapkan setiap pasal pada proyek perdamaiannya, sekaligus mendesak agar DPCW ditetapkan sebagai hukum internasional.

Baca juga  UKDW Berpartisipasi dalam General Assembly ke-25 ACUCA

Komisi PBB

Pada Komisi PBB ke-67 tentang Status Perempuan yang diadakan di PBB pada bulan Maret, para pemimpin Perempuan di seluruh dunia berfokus pada IWPG dan DPCW. Selain acara yang diselenggarakan secara eksklusif oleh IWPG, acara sampingan diadakan bersama dengan Kementerian Gender, Anak dan Kesejahteraan Sosial Sudan Selatan dan satu lagi dengan Kementerian Keluarga, Perempuan, dan Anak Pantai Gading.

Respon dari para petinggi yang hadir di ketiga acara tersebut, sangat antusias. Kementerian Jender, Anak dan Kesejahteraan Sosial Sudan Selatan dan Kementerian Keluarga, Perempuan, dan Anak Pantai Gading menandatangani MOA, menjanjikan kerja sama yang kuat dengan IWPG.

Pada kesempatan itu, Sekretaris Jenderal IWPG, Na Hyeong Jeon menyampaikan laporan perkembangan IWPG dan Hari Perdamaian Perempuan Internasional. “Ini adalah waktu untuk mempertimbangkan kembali makna dan nilai ‘Hari Perdamaian Perempuan Internasional’. Hari ini, kami memiliki pemimpin perempuan dari seluruh yang hadir,” katanya.

Ketua IWPG Hyun Sook Yoon menyampaikan pidato peringatan yang berisi nilai dan arahan dari 3,9 miliar Perempuan yang akan mewujudkan perdamaian.

“Solidaritas 3,9 miliar perempuan di seluruh dunia merupakan kunci yang sangat menentukan dalam mewujudkan perdamaian. Inilah mengapa hari ini, ketika hati Perempuan di seluruh dunia menjadi satu, menjadi lebih istimewa,” ujarnya.

Perayaan ditandai dengan pemutaran video yang berisi tentang makna ‘Hari Perdamaian Perempuan Internasional’ tanggal 26 April. Tanggal 26 April akan selalu dikenang sebagai Hari Perdamaian Perempuan Internasional, bukan hanya sekedar hari jadi IWPG.

Baca juga  Bank DBS Indonesia Utamakan Employee Wellbeing di Tengah Pandemi

Diakui, dunia masih menderita berbagai perang dan konflik, termasuk perang yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina. Di era ini, di mana impian perdamaian dunia semakin putus asa, Perempuan di seluruh dunia yang bersama IWPG adalah cahaya perdamaian sejati yang dapat mengusir bayang-bayang perang.

“Jika kita semua menyelesaikan peran kita sebagai pembawa pesan perdamaian di era ini, maka peringatan perang yang ditandai di kalender kita akan diubah menjadi hari peringatan perdamaian”.

Sampai jumpa lagi di KTT Perdamaian Dunia yang akan berlangsung pada bulan September. Terima kasih banyak untuk semua yang telah hadir di acara hari ini.

Ucapan Selamat

Presiden Bude Munkhtuya dari Majelis Ibu dengan Ordo, yang juga mantan anggota Majelis Nasional dan Komite Keamanan Majelis Nasional, pada kesempatan itu menyampaikan selamat kepada semua perempuan di dunia.

Hal yang sama disampaikan oleh Dr Lamia Al-eryani yang merupakan Pendiri Organisasi Sekolah Perdamaian Yaman dan mantan Kementerian Pendidikan Perempuan dan Pendidikan Pelatihan Kejuruan dan Pendidikan Teknik.

“Kami, para Perempuan dari seluruh dunia yang telah berkumpul di sini, telah berkumpul untuk satu tujuan: terwujudnya perdamaian,” ujar para peserta.

Jika perempuan, yang merupakan setengah dari populasi dunia, bergabung bersama untuk menciptakan angin perdamaian, DPCW akan disahkan dan hukum internasional baru akan dibentuk untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan.

Baca juga  Pikap Berukuran Besar dari GWM Mendapat Pengakuan Sebagai Mobil "Off-road" Mewah Terbaik Diajang Auto Shanghai 2021

Pada kesempatan itu, Ketua IWPG Hyun Sook Yoon membacakan ‘Deklarasi Perdamaian Perempuan Internasional’, yang berisi keinginan kuat untuk mencapai perdamaian melalui tangan Perempuan.

Isi Deklarasi Perdamaian Perempuan Internasional akan terukir dalam di hati 3,9 miliar perempuan, dipenuhi tanpa ada yang terlewatkan, dan akan tetap menjadi bagian sejarah yang berharga bagi generasi mendatang.

Para peserta ikut dalam foto bersama, dengan pertama, mengangkat jari telunjuk kanan setinggi mata dan berteriak ‘WE ARE ONE’.

Para peserta menggambarkan, kesempatan itu adalah waktu untuk melihat semua senyum cerah kedamaian di wajah semua orang. Jika semua bercermin saat itu, bisa kita lihat refleksi kita di cermin kita atau di layar kita. “Bisakah kamu melihat wajah yang cantik?” seru pembawa acara.

“Aku, yang terpantul di cermin, adalah tokoh utama dalam menciptakan perdamaian. Kedamaian dimulai dari saya, bukan orang lain. Saya berharap kapan pun kita bercermin, kita akan diingatkan akan kegembiraan 26 April dan bangga sebagai protagonis perdamaian,” katanya.

Selanjutnya, serentak berteriak, berteriak ‘IWPG, kita bisa melakukannya!’ dengan kepalan tangan kanan setinggi mata.