Kemenag Dan UIN Sunan Kalijaga Luncurkan KKN Tematik Riset Aksi Kebangsaan

0 27

Bidang Puslitbang Agama dan Keagamaan Kementerian Agama RI bersama enam konsorium perguruan tinggi negeri islam salah satunya UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta menggelar program Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik Riset Aksi Kebangsaan di daerah perbatasan. Kerja sama ini akan berlangsung selam tiga tahun kedepan.

UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta mengirimkan sepuluh mahasiswa dari berbagai disiplin keilmuan. Mereka akan mengabdi di Atambua Nusa Tenggara Timur untuk KKN selama satu bulan, meningkatkan integritas kebangsaan masyarakat Indonesia yang ada di perbatasan negara Timor Leste.

 “Untuk memajukan daerah perbatasan ada dua cara yaitu mengajar di daerah terluar atau membawa masyarakatnya menempuh pendidikan di kota. Salah satu pilihannya adalah mengirim mahasiswa untuk mendidik masyarakat perbatasan melalui program KKN Riset Aksi Kebangsaan,“ tutur Dr. Muhammad Murtadlo Kepala Bidang Puslitbang Agama dan Keagamaan Kementerian Agama RI saat Pelepasan Mahasiswa KKN-96 di gedung Prof. Dr. H. M. Amin Abdullah, Selasa (3/7) kemarin.

Dalam KKN Tematik tersebut, lanjut Mutadlo, pihaknya menugaskan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta untuk menjadi ketua konsorium. Selain itu perguruan tinggi islam negeri dituntut mengembangkan program pendidikan yang berdaya saing global. Agar bisa mengatasi problem bangsa. “Seperti masyarakat perbatasan minim akan integritas kebangsaan, ini tugas kita untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman wawasan nasional” kata Murtadlo.

Rektor UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Prof. Drs. KH. Yudian Wahyudi, MA., Ph. D, mengatakan pelaksanaan KKN merupakan wujud iman secara ilmiah. Dalam alquran juga disebutkan untuk menjelajah muka bumi agar senantiasa ingat kekuasaan Tuhan. “ Kegiatan KKN sama saja melaksanakan perintah alquran yaitu wisata ilmiah” kata Yudian.

Yudian berpesan agar mahasiswa bekerja keras jangan tinggalkan kewajiban tanpa tanggungjawab. KKN tersebut bukan sekedar jalan-jalan, tapi memberikan solusi bagi permasalahan yang ada di Atambua. Juga memberikan pendampingan pada masyarakat untuk meningkatkan kualitas hidup.

Sementara itu, Muzlam mahasiswa program studi Kimia ketua KKN Atambua menjelaskan bahwa sebelum terjun ke lokasi mereka melakukan riset kependudukan di lokasi. Data statistik yang diperoleh digunakan untuk bahan menyusun program kerja. Setidaknya ada tiga program utama yaitu bidang ekonomi, pendidikan, dan pariwisata.

“Bidang ekonomi misalnya membuat souvenir dan pelatihan sablon untuk masyarakat. Kemudian pendidikan pelatihan bahasa inggris, pengenalan lagu daerah dan budaya Indonesia, pendidikan reproduksi remaja dan gaya hidup sehat. Untuk wisata membekali pengetahuan masyarakat terkait teknologi informasi agar potensi obyek wisata tersiar luas” kata Mazlan.

English English Indonesian Indonesian