Studi SAP: Anggaran Menjadi Kendala Terbesar untuk Mendigitalisasi Bisnis Kelas Menengah

42

Jakarta, 13 Desember 2017 – SAP SE (NYSE: SAP) hari ini mengumumkan sebuah studi internasional menemukan bahwa akses terhadap anggaran yang tepat merupakan kunci transformasi digital di kelas menengah.

The SAP Digital Transformation Executive Study* menemukan bahwa lebih dari seperlima (21 persen) dari semua usaha kecil dan menengah (UKM) yang disurvei menyatakan kurangnya anggaran sebagai kendala terbesar untuk menjadi bisnis digital yang sesungguhnya. Alasan lainnya adalah kurangnya waktu (15 persen) dan teknologi canggih (15 persen).

Kurangnya pengetahuan karyawan tampaknya bukan alasan lambannya digitalisasi dalam bisnis kelas menengah. Hanya 8 persen UKM yang menganggap ini sebagai tantangan terbesar dan hanya 7 persen yang melihat perencanaan yang buruk sebagai masalah dalam perjalanan digital mereka. Dengan demikian, segmen UKM sangat berbeda dengan perusahaan besar, yang mengatakan tantangan terbesar mereka adalah kurangnya keahlian dari karyawan (25 persen).

Tambahan wawasan lainnya meliputi:

• Pengalaman pelanggan adalah titik awal transformasi digital. Hampir semua (92 persen) “pemimpin digital” paling sukses – sebuah kelompok yang dikenal sebagai pemimpin yang lebih cerdas, efektif dan cepat menciptakan perubahan daripada pesaing mereka – yang disurvei memiliki proses digital untuk meningkatkan pengalaman pelanggan.
• Kelompok “pemimpin digital” yang sama (73 persen) mengatakan secara berlebihan bahwa upaya digital membantu dalam menarik dan mempertahankan bakat terbaik.
• Lebih dari setengah (57 persen) dari semua UKM yang disurvei melihat waktu yang lebih singkat ke pasar sebagai penggerak keuntungan terbesar bagi perusahaan mereka dalam dua tahun ke depan. Peningkatan kesadaran merk berada di peringkat kedua (39 persen), diikuti oleh peningkatan keterlibatan karyawan (38 persen) dan pengembangan produk dan layanan baru (36 persen).
• Hanya 3 persen UKM yang mengatakan bahwa proyek transformasi digital mereka dikelola oleh tim yang berdedikasi, dibandingkan dengan 24 persen perusahaan besar.
• Tidak peduli ukurannya, tanggung jawab utama transformasi digital di perusahaan itu terletak pada departemen TI (75 persen), sehingga sangat penting untuk berperan aktif dalam strategi perencanaan dan penetapan perusahaan.

Kunjungi laman SAP News Center, dan ikuti SAP di Twitter @sapnews.

*Metodologi: Oxford Economics ditugaskan oleh program SAP Center for Business Insight untuk melakukan dan menganalisa sebuah survei terhadap lebih dari 3.000 eksekutif di 17 negara tentang kesiapan mereka untuk transformasi digital. Survei tersebut melibatkan lebih dari 1.300 perusahaan dengan pendapatan di bawah US $ 500 juta. Mereka juga menganalisis tanggapan dari perusahaan dengan pendapatan $ 500 juta sampai $ 1 miliar untuk memahami dengan lebih baik bagaimana upaya transformasi digital berubah seiring pertumbuhan perusahaan. Penelitian lapangan untuk SAP Transformasi Eksekutif Executive Study berlangsung dari bulan Januari sampai Mei 2017.
Semua pernyataan dalam dokumen ini yang bukan merupakan fakta historis adalah pernyataan berwawasan ke masa depan sebagaimana didefinisikan dalam Undang-undang Reformasi Proses Hukum Sekuritas Swasta AS 1995. Kata-kata seperti “antisipasi,” “percaya,” “estimasi,” “mengharapkan,” “peramalan,” “bermaksud,” “bisa saja,” “rencana”, “proyek”, “memprediksi”, “seharusnya”, “akan” serta ekspresi serupa yang berkaitan dengan SAP dimaksudkan untuk mengidentifikasi pernyataan yang berwawasan ke depan. SAP tidak berkewajiban memperbaharui atau merevisi setiap pernyataan berwawasan ke depan dan mengumumkannya kepada publik. Semua pernyataan berwawasan ke depan memiliki berbagai risiko dan ketidakpastian yang dapat menyebabkan materi hasil aktual berbeda dari harapan. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil finansial SAP di masa mendatang dibahas lebih lengkap dalam pengajuan SAP kepada US Securities and Exchange Commission (“SEC”), termasuk Laporan Tahunan SAP pada Form 20-F yang diserahkan kepada SEC. Para pembaca diingatkan untuk tidak semata-mata mengandalkan pernyataan berwawasan ke depan mengingat bahwa pernyataan tersebut hanya membahas prediksi dilihat dari saat ini.

Tentang SAP
Selaku pemimpin pasar dalam perangkat lunak aplikasi enterprise, SAP (NYSE: SAP) membantu perusahaan dari semua ukuran dan industri berjalan lebih baik. Dari kantor ke ruang rapat, gudang ke etalase, desktop ke perangkat mobile – SAP memberdayakan masyarakat dan organisasi untuk bekerjasama dengan lebih efisien dan menggunakan wawasan bisnis dengan lebih efektif untuk tetap berada di depan kancah persaingan. Aplikasi dan layanan SAP memungkinkan lebih dari 365.000 pelanggan untuk beroperasi secara menguntungkan, beradaptasi terus-menerus, dan tumbuh berkelanjutan. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.sap.com.