Bank Muamalat Indonesia Ber-Chip dengan OpenWay

76

Bank Muamalat Indonesia (BMI), salah satu penyedia layanan perbankan syariah islam terkemuka di Tanah Air, sekarang sepenuhnya mematuhi Spesifikasi Kartu Chip Standar Nasional Indonesia (NCICCS) baik di sisi penerbit maupun pihak yang mendapatkannya. Ini adalah persyaratan pemerintah untuk meningkatkan keamanan kartu meningkatkan pengalaman pembayaran nasabah di Indonesia. Proyek ini diselesaikan dengan dukungan OpenWay, yang berada di peringkat #1 oleh Gartner dalam solusi perangkat lunak pembayaran digital dan pemimpin dalam dunia dompet digital oleh Ovum, yang memiliki solusi pemrosesan kartu bermerek WAY4 yang digunakan BMI.

Saat ini BMI dapat menawarkan kartu debit nasabah dan kartu ATM Visa. OpenWay membantu membuat hal ini mungkin dengan mendukung penerbitan kartu aplikasi ganda – VSDC internasional (Visa) dan NSICCS domestik – dan penyiapan PIN online 6 digit di sistem pemrosesan WAY4. BMI juga dapat melayani kartu yang sesuai dengan NCICCS di jaringan ATM dan POS.

“Menyediakan layanan perbankan yang prima adalah prioritas nomor satu bagi BMI. Kami percaya bahwa standar kartu yang baru memungkinkan kami memberikan perlindungan pemegang kartu yang lebih tinggi terhadap penipuan, sehingga meningkatkan pengalaman pelanggan dan mengurangi kerugian bank dari transaksi yang tidak sah dengan kartu yang dicuri atau hilang. Dukungan tim OpenWay dalam proses sertifikasi NCICCS membantu kami untuk mengatasi tantangan teknis dan menyelesaikan proyek dengan lebih cepat”, – Saladin Effendi, Kepala Divisi TI Bank Muamalat Indonesia

“OpenWay telah berpartisipasi dalam proyek-proyek nasional dengan berbagai ukuran, mulai dari memungkinkan pemenuhan standar kartu nasional dan koneksi ke gateway pembayaran domestik untuk mengembangkan dan menerapkan platform switching antar-bank dan antar-negara secara end-to-end. Kami selalu siap untuk mendukung lembaga pembayaran di Indonesia dan Asia-Pasifik membangun ekosistem pembayaran digital yang aman dan tanpa cacat”, – kata Rudy Gunawan, Direktur Pelaksana, OpenWay Asia.

NSICCS adalah standar nasional untuk kartu chip yang ditunjuk oleh Bank Indonesia sebagai patokan teknologi pembayaran untuk semua penyedia kartu ATM dan debit di negara ini. Tujuannya adalah untuk meningkatkan sistem pembayaran nasional ke tingkat keamanan internasional dan untuk mengurangi risiko penipuan. Adopsi NSCCS merupakan salah satu tahapan dalam penerapan Gateway Pembayaran Nasional yang bertujuan untuk memperkuat independensi sistem pembayaran Indonesia dan meningkatkan interoperabilitas antara semua instrumen pembayaran dan saluran di dalam negeri.

Tentang BMI

http://www.bankmuamalat.co.id/ en

PT Bank Muamalat Indonesia Tbk (“Bank Muamalat Indonesia”) memulai perjalanannya sebagai bank syariah pertama di Indonesia pada tanggal 1 November 1991, atau Rabi’us Tsani 24, 1412 H. Pembentukan Bank Muamalat Indonesia diinisiasi oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI), Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) dan pengusaha muslim lokal yang kemudian mendapat dukungan dari Pemerintah Republik Indonesia. Sejak beroperasi secara resmi pada tanggal 1 Mei 1992 atau Syawal 27, 1412 H, Bank Muamalat Indonesia terus berinovasi dan merilis produk keuangan syariah seperti Asuransi Takaful, dana pensiun lembaga keuangan Muamalat (DPLK Muamalat) dan perusahaan multifinance syariah. (Al-Ijarah Indonesia Finance), yang kesemuanya merupakan terobosan di dalam negeri. Selain itu, produk Banl Shar-e diluncurkan pada tahun 2004 yang juga merupakan tabungan instan pertama di Indonesia. Visa Debit Shar-e Gold diluncurkan pada tahun 2011 memperoleh penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai Kartu Debit Syariah pertama dengan teknologi chip di Indonesia; serta layanan e-channel yang komprehensif seperti layanan internet banking, mobile banking, ATM dan cash management. Semua produk ini merupakan pelopor produk syariah di Indonesia dan telah menjadi tonggak sejarah industri syariah yang paling signifikan.

Karena ada lebih banyak pengakuan atas kapasitas Bank, Bank Muamalat Indonesia memperluas bisnisnya dengan menambah lebih banyak kantor cabang di seluruh Indonesia. Pada tahun 2009, Bank memperoleh izin untuk mengoperasikan kantor cabang di Kuala Lumpur, Malaysia dan menjadi bank pertama dan satu satunya di Indonesia untuk mengembangkan bisnisnya di Malaysia. Sampai saat ini, Bank ini telah mengoperasikan 325 kantor untuk melayani pelanggannya termasuk 1 (satu) kantor cabang di Malaysia. Operasi Bank juga didukung oleh jaringan layanan yang luas yang terdiri dari 710 unit ATM Muamalat, 120.000 ATM Bersama dan ATM Prima Networks, dan jaringan lebih dari 11.000 ATM di Malaysia melalui Malaysia Electronic Payment (MEPS).

Tentang OpenWay

Grup OpenWay (www.openwaygroup.com) telah menjadi peringkat # 1 dalam perangkat lunak pemrosesan pembayaran digital oleh Gartner sejak tahun 2009 dan menjadi pemimpin dalam perangkat lunak dompet digital oleh Ovum sejak 2016. Platform terbuka WAY4 adalah solusi terdepan untuk penerbitan kartu dan rekening, merchant, switching transaksi, perbankan digital omni-channel, dompet digital dan tokenisasi, gateway e-commerce, loyalitas, dan kartu armada. Solusi perangkat lunak WAY4 digunakan oleh bank-bank lapis pertama, prosesor, peralihan pembayaran, perusahaan telekomunikasi dan minyak di Eropa, Amerika, Asia, Timur Tengah, dan Afrika. Kami memulai pada tahun 1995 dan telah berkembang menjadi perusahaan global dengan kantor pusat di Belgia dan 12 kantor di seluruh dunia.

WAY4 adalah pilihan bagi perusahaan yang mencari pemrosesan pembayaran penghasil pendapatan, real-time, hemat biaya. WAY4 menawarkan fleksibilitas produk dan layanan, harga yang dinamis, arsitektur berbasis event, inovasi, skalabilitas dan kinerja tinggi. Klien kami mengandalkan keahlian OpenWay untuk bermigrasi dengan lancar dari sistem warisan yang kaku dan mahal ke platform pembayaran WAY4 yang modern. Beberapa diantaranya termasuk:

Finnet, memilih WAY4 untuk melayani dan menghubungkan lebih dari 60 lembaga keuangan dan 20 perusahaan penagihan di WAY4 dan mencapai pertumbuhan transaksi tahunan 150%.
Asbanda, sebuah pergantian nasional untuk menghubungkan 26 bank pembangunan daerah dari 34 provinsi di Indonesia;
equensWorldline, prosesor pembayaran terkemuka Eropa – SEPA-mengakuisisi 0.6 juta merchant di WAY4;
SIX Payment Services, prosesor pembayaran terkemuka di wilayah DACH – bermigrasi mengeluarkan bisnis dari 38 lembaga keuangan ke WAY4 dan meluncurkan dompet seluler untuk transfer uang P2P di WAY4
Credorax, mendapat sebutan Best Merchant Acquirer di MPE 2015 – penyedia e-commerce global yang mengakuisisi provider, melayani merchant tradisional dan e-commerce di WAY4;
Sberbank Rusia – menerbitkan dan mengakuisisi back-office dan pergantian otorisasi untuk 170 juta kartu kredit dan debit dan lebih dari 200.000.000 akun online di WAY4;
Comdata, USA – kartu debit prabayar dan tanda tangan di WAY4;
B1NK, Asia Tengah – bank digital untuk generasi baru, melayani pelanggan melalui aplikasi seluler, jaringan sosial dan pengirim pesan di WAY4
Network International – sebuah perusahaan pengolahan raksasa Timur Tengah dengan lebih dari 35 bank didukung pada WAY4;
Pergantian Pemrosesan Nasional di Kazakhstan memilih WAY4 untuk menghubungkan semua bank di negara ini;
Raiffeisenbank Int., Eropa Timur – pusat pemrosesan berbasis WAY4 untuk 15 bank di berbagai negara;
Halyk Bank Kazakhstan – inovator yang meluncurkan Mobile Transfer Visa P2P pertama di dunia dengan menggunakan solusi Issuing, Acquiring, Switch dan Omni-Channel WAY4.;
Solusi WAY4 disertifikasi oleh Mastercard, Visa, AMEX, Diners Club, JCB, UPI dan Dewan SSC PCI (sesuai dengan PA-DSS).