Pasokan Tether Mulai Meningkat Setelah Penurunan Tiga Bulan

Pasokan Tether Mulai Meningkat Setelah Penurunan Tiga Bulan

Seremonia.id – Stablecoin terbesar di dunia, Tether (USDT) telah memperluas pasokan yang beredar setelah hampir tiga bulan pengurangan, yang bisa menjadi pertanda bahwa pasar crypto perlahan pulih.

Mint pertama dalam hampir tiga bulan terjadi pada 29 Juli, dan ada tiga lagi, dengan yang terbaru pada 2 Agustus, menurut CoinMarketCap. Suntikan USDT kecil, namun, mengangkat kapitalisasi pasar Tether hanya 0,7% atau hanya di bawah $500 juta.

Menurut laporan transparansi Tether, sekarang ada 66,3 miliar USDT yang beredar. Ini memberi stablecoin total pangsa pasar sekitar 43%.

Pasokan tether mencapai titik tertinggi sepanjang masa di awal Mei ketika mencapai 83 miliar USDT. Runtuhnya ekosistem Terra, penularan crypto yang dihasilkan, dan penebusan skala besar memaksa perusahaan untuk mengurangi pasokan yang beredar, yang turun 21% ke level terendah 65,8 miliar pada akhir Juli.

Baca juga  SUCOFINDO Dukung Peternak Sapi di Jawa Tengah & Jawa Timur Melalui Bantuan Modal

Ini telah memungkinkan perusahaan saingan Circle untuk meningkatkan pangsa pasar stablecoin USDC-nya, yang sekarang menguasai 36% dengan kapitalisasi pasar $ 54,5 miliar. Seperti yang dilaporkan oleh Cointelegraph bulan lalu, volume USDC di Ethereum benar-benar membalik Tether untuk suatu periode karena stablecoin nomor dua terus mengejar.

Selama akhir pekan, CEO Binance Changpeng Zhao mengomentari jumlah stablecoin yang siap untuk masuk kembali ke pasar, dengan menyatakan:

“3 of the top 10 are stablecoins, meaning there is a lot of “fiat” sitting sidelines, ready to get back in. If people wanted to get out of crypto, most won’t hold stablecoins.”

Artinya, “3 dari 10 teratas adalah stablecoin, artinya ada banyak “fiat” yang duduk di sela-sela, siap untuk masuk kembali. Jika orang ingin keluar dari crypto, sebagian besar tidak akan memegang stablecoin.”

Baca juga  Berani Minum Susu Bersama Milklife Bebas Laktosa

Stablecoin saat ini mewakili 13,6% dari seluruh kapitalisasi pasar crypto, yang mendekati level tertinggi sepanjang masa.

Krisis biaya hidup yang disebabkan oleh lonjakan inflasi global mungkin telah mengerem investasi kripto dan spekulasi bagi pedagang eceran. Namun, mereka yang tinggal di negara-negara dengan tingkat inflasi yang ekstrem, seperti Argentina, telah memegang stablecoin yang dipatok USD sebagai lindung nilai terhadap mata uang mereka sendiri.

Tether mengakui manfaat memegang stablecoin, menyatakan bahwa USDT “memungkinkan orang Argentina mengakses pasar yang benar-benar global dan membebaskan mereka dari pasar gelap lokal,” menambahkan bahwa itu juga “memberdayakan mereka untuk menahan Tether dengan cara yang tidak dapat disita oleh pemerintah , tidak seperti rekening bank lokal.”

Baca juga  Crypto.com Cantumkan Token CUDOS, Tingkatkan Ketersediaan Lebih Dari 90 Market